Komitmen dan Dukungan Kemendagri RI, Bupati Kumendong Kembali Ikuti Rakor Pengendalian Inflasi

MINAHASA– Pejabat (Pj) Bupati Minahasa, Dr. Jemmy Kumendong, M.Si., kembali mengikuti Rapat Koordinasi (Rakoor) pengendalian inflasi yang dilaksanakan melalui platform daring, Zoom Meeting, bertempat di Ruangan Command Center Kantor Bupati Minahasa, Senin (25/3/2024).

 

Kegiatan rutin ini merupakan komitmen dan dukungan Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia (Kemendagri RI) terhadap pengendalian inflasi di tingkat daerah.

 

Diketahui, Rakoor pengendalian inflasi ini dipimpin oleh Mendagri Jendral Pol. (Purn) Prof. Drs. H Muhammad Tito Karnavian MA, P.hd, melalui Irjen Kemendagri Komjen Pol. Drs. Tomsi Tohir Balaw M.Si.

 

Rakoor kali ini membahas secara khusus berkaitan dengan upaya pengendalian inflasi di daerah untuk tahun 2024, yang dihadiri berbagai Kepala Daerah Kabupaten/Kota di Indonesia.

 

Adapun poin penting dan harga pangan Minggu ke III Maret 2024 yang disampaikan Irjen Kemendagri Drs. Tomsi Tohir yakni:

 

1. Beras SPHP tersedia baik di pasar tradisional maupun ritel modern, namun pasokan perlu diperbanyak dan kontinyu untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

 

2. Trend Harga Beras Medium cenderung sudah mulai mengalami penurunan seiring dengan sudah masuknya musim panen di lokasi sentra produksi

 

3. Ditemukan Beras Premium di ritel modern dengan harga penjualan di atas Relaksasi HET. Ritel menuturkan harga perolehan beras dari supplier sudah tinggi sehingga terpaksa menjual di atas HET. Terkait hal ini, Tim sudah memberikan teguran untuk menyesuaikan harga

 

4. a. Komoditas yang mengalami kenaikan harga pada masa YBKN: Bawang Putih, Telur Ayam Ras, Daging Ayam Ras, Gula Konsumsi

b. Komoditas yang mengalami penurunan harga pada masa HBKN: Beras, CRM, CMK, Bawang Merah

 

(Harga komoditas pangan tertentu seperti Daging Sapi, Telur Ayam Ras, dan Daging Ayam Ras diprediksi akan mengalami kenaikan permintaan dan mempengaruhi harga pada pertengahan bulan Ramadhan dan mencapai puncak menjelang Idul Fitri).

 

5. Beberapa daerah sentra produksi di wilayah Pantura Jawa Tengah terdampak bencana banjir sehingga sejumlah daerah mengalami gagal panen. Banjir juga menyebabkan gangguan distribusi pangan di Jawa Tengah.

 

Turut mendampingi Bupati Minahasa, Staf Ahli Bidang Pemerintahan Hukum dan Politik, Kadis Kominfo, Kadis Pangan, Kadis Perhubungan, Kadis Perdagangan, Kadis Sosial, Kabag Perekonomian. (JM)