Bupati Kumendong Hadiri Perayaan Paskah GMIM Wilayah Kakas Satu

MINAHASA – Bupati Minahasa, Dr.Jemmy Stani Kumendong M.Si menghadiri perayaan Paskah GMIM Wilayah Kakas Satu, yang diikuti oleh 10 jemaat yang ada di wilayah Kakas Satu, bertempat di Lapangan God Bless Wasian, kecamatan Kakas Barat Kabupaten Minahasa, Jumat (12/04/2024) Siang

 

Kegiatan yang dilaksanakan adalah dalam rangka perayaan Paskah Yesus Kristus, yang diisi dengan berbagai perlombaan.

 

Atraksi disepanjang Jalan dari lapangan Wasian sampai finish di Gereja Sentrum kakas, juga di ikuti dengan berbagai lomba seperti lomba dance rohani, dan bermacam macam lomba yang diadakan oleh panitia perayaan Paskah tersebut.

 

Dalam penyampaian Bupati, Jemmy Kumendong mengatakan dengan adanya kegiatan seperti ini bisa membangun sinergitas kebersamaan jemaat.

 

“Kegiatan ini akan bisa membangun kedekatakan, kebersamaan serta sinergitas antar jemaat,” ujar Kumendong.

 

Bypati Kumendong juga menambahkan arti dari perjalanan via Dolorosa, yakni menerima hidup yang kekal dan bagaimana menerima pengampunan dari Tuhan.

 

“Via Dolorosa, yang secara harafiah berarti “jalan kesengsaraan,” menurut tradisi adalah rute di Yerusalem yang ditempuh Tuhan kita ketika berjalan dari tempat penghakiman Pilatus, yang disebut Praetorium (Matius 27:2-26), menuju tempat penyaliban-Nya di bukit Kalvari (bahasa Latin dari istilah Golgota). Setelah penghakiman Pontius Pilatus, Tuhan Yesus disesah, dihina dan diludahi para prajurit Romawi (Matius 27:26-31). Kemudian Ia dipaksa membawa salib-Nya melalui jalan-jalan di Yerusalem sampai ke Golgota, dimana Ia disalibkan (Matius 27:32-50). Via Dolorosa pada saat ini diberi empat-belas markah “titik salib” yang memperingati empat-belas peristiwa yang terjadi pada rute itu. Setidaknya lima peristiwa tersebut tidak direkam oleh Alkitab, melainkan berasal dari tradisi Katolik Roma. Peristiwa yang benar direkam dalam Alkitab, serta tempat kejadiannya pada rute tersebut, seperti tempat penyesahan Yesus (Yohanes 19:1-3) dan pengangkatan salib oleh Simon dari Kirene (Matius 27:32),” kelas Kumendong

 

Lanjutnya, ketika umat Kristen merenungkan perjalanan Kristus menuju penyaliban, kita mengingat betapa berharganya keselamatan kita dan betapa mahal harga yang harus dibayar Tuhan Yesus. “Tetapi dia tertikam oleh karena pemberontakan kita, dia diremukkan oleh karena kejahatan kita; ganjaran yang mendatangkan keselamatan bagi kita ditimpakan kepadanya, dan oleh bilur-bilurnya kita menjadi sembuh” (Yesaya 53:5). Ketika kita merenungkan penderitaan dan penghinaan yang Ia terima karena kita, dengan melunasi harga yang tak mungkin kita bayar, kita hanya bisa bersyukur pada-Nya dan mengambil komitmen untuk hidup taat pada-Nya.

 

Turut adir dalam kegiatan tersebut, Kepala Bappeda Kabupaten Minahasa, anggota DPRD Minahasa Ansye Taniowas, anggota DPRD Minahasa Terpilih Petrus Lamongi, Kapolsek Kakas AKP Tasman Tasman Mandak, Anggota Koramil Kakas, Camat Kakas Barat Jeanne Sumendap SP, para Tokoh agama dan Tokoh Masyarakat. (JM)