Bahas Program JKN, Sekda Watania Pimpin Rapat Bersama Pemangku Kepentingan dan BPJS Kesehatan

MINAHASA – Sekretaris Daerah (Sekda) Minahasa, Dr Lynda Watania, MM, MSi membuka kegiatan forum komunikasi tahap satu bersama pemangku kepentingan dengan BPJS Kesehatan, di Ruang Sidang Kantor Bupati, Kamis (25/4/2024) tadi.

 

Sekda Watania mengatakan, kegiatan ini menjadi wadah yang sangat penting untuk saling berbagi informasi, dan memperkuat kerja sama dalam upaya meningkatkan akses, serta kualitas layanan kesehatan bagi masyarakat Minahasa.

 

“Sebagai mitra strategis dalam menyelenggarakan program JKN. Peran BPJS Kesehatan sangatlah penting, karena sebagai bagian integral dari upaya pemerintah dalam memberikan perlindungan kesehatan kepada seluruh rakyat Indonesia,” ungkapnya.

 

Melalui program JKN, Sekda Watania menjelaskan bahwa BPJS Kesehatan telah memberikan kesempatan kepada jutaan penduduk Indonesia, termasuk kabupaten Minahasa mendapatkan akses terhadap layanan kesehatan berkualitas.

 

“Tak hanya itu, BPJS Kesehatan juga berperan dalam meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan melalui regulasi, pembinaan, dan pengawasan terhadap fasilitas pelayanan kesehatan dengan melaksanakan kerja sama, serta memastikan standar pelayanan yang tinggi,” jelasnya.

 

Tidak bisa dipungkiri, kata Watania, masih banyak hal yang harus perbaiki bersama, khususnya untuk pelayanan kepada masyarakat di kabupaten Minahasa. Melalui forum ini, kita memiliki kesempatan untuk mengevaluasi kinerja program JKN.

 

“Saya ingin menekankan pentingnya kolaborasi dan sinergi antara Pemkab Minahasa dengan BPJS Kesehatan Cabang Tondano, dan semua pihak terkait dalam menciptakan sistem kesehatan yang inklusif, berkelanjutan, dan responsif terhadap kebutuhan masyarakat,” ujarnya.

 

Watania menyebut, dengan bekerjasama ini, maka dapat mengidentifikasi tantangan yang dihadapi, seperti mengejar solusi, inovatif, dan mengimplementasikan kebijakan yang memberikan manfaat maksimal bagi semua pihak.

 

“Untuk itu, saya mengajak semua peserta forum untuk aktif berpartisipasi dalam diskusi ini. Menyampaikan ide-ide konstruktif, serta berkomitmen untuk bekerjasama demi meningkatkan akses dan mutu pelayanan kesehatan bagi seluruh warga Minahasa,” tandasnya.

 

Sementara, Kepala BPJS Kesehatan Cabang Tondano, Raymond Jerry Liuw, mengatakan forum ini untuk mengevaluasi dan mendiskisikan terkait program JKN yang ada di masing-masing kabupaten kota.

 

“Jika melihat dari road map tahun 2024, 98% penduduk Indonesia sudah terintegrasi dengan program JKN. Dan bersyukur kabupaten Minahasa cakupannya cukup baik. Karena, hampir seluruh penduduk di Minahasa sudah mengikuti program JKN,” kata dia.

 

Liuw menjelaskan, sesuai Instruksi Presiden nomor 1 tahun 2022. Ada lembaga-lembaga termasuk didalamnya pemerintah daerah turut serta mendukung pelaksanaan program JKN.

 

“Jika dilihat di sembilan kabupaten kota yang masuk wilayah pelayanan BPJS Kesehatan Cabang Tondano, kontribusinya pemerintah daerah sangat besar. Dan itu terbukti dengan adanya alokasi anggaran untuk masyarakat yang diikutsertakan dalam program JKN ini,” ungkapnya.

 

Kegiatan ini dihadiri Asisten Pemerintahan dan Kesra, Drs Riviva Maringka MSi, sebagai moderator, serta para kepala dinas dan badan di Pemkab Minahasa. (JM)